Thursday, April 18, 2024
spot_imgspot_img
HomeTerkiniWarga Sukaraja Mendukung Pembangunan IKN, Minta Ganti Untung Atas Tanah dan Tanaman

Warga Sukaraja Mendukung Pembangunan IKN, Minta Ganti Untung Atas Tanah dan Tanaman

SEPAKU – Warga di kawasan Desa Sukaraja yang terdampak keputusan pemerintah terkait penetapan batas areal pelepasan kawasan hutan produksi yang dapat dikonversi untuk penyediaan lahan pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) sepakat untuk terus mendukung pembangunan IKN.

Seperti yang disampaikan Sujianto, salah satu warga RT.005 Sukaraja, Kecamatan Sepaku Kabupaten Penajam Paser Utara mengatakan dirinya memiliki lahan seluas 2,5 hektar, di mana 5.000 meter persegi sudah memiliki Sertifikat Hak Milik (SHM) dan 2 hektar masih berlegalitas Surat Keterangan Tanah (SKT)/Segel. Saat ini, lahan tersebut ditanami kelapa sawit berusia 7 tahun yang sudah menghasilkan.

Baca Juga:  Tujuan dengan Langkah yang Dikerjakan Itu Nggak Nyambung, Ujar Anies Kritik IKN

Sujianto menegaskan bahwa dirinya mendukung pembangunan IKN. Jika negara membutuhkan tanahnya, ia bersedia diganti untung atas tanah dan tanamannya. Ia juga menyampaikan bahwa di lokasi kebunnya terdapat 4 patok IKN. “Mayoritas warga Sukaraja sangat mendukung pembangunan IKN,” kata Sujianto.

Warga lainnya, Ode Gunawan, yang tinggal di RT.004 Sukaraja, juga menyatakan dukungan penuhnya terhadap pembangunan IKN. Ia bersedia menyerahkan lahannya kepada negara jika dibutuhkan, namun dengan harapan mendapatkan ganti untung yang sesuai. Ode memiliki kebun kelapa sawit seluas 1 hektar yang terdampak patok IKN. Lahannya tersebut memiliki legalitas SHM.

Baca Juga:  Kesultanan Paser Berkomitmen Dukung Pembangunan IKN dan Bandara VVIP di PPU

” Kami mendukung pembangunan IKN, namun juga kami meminta adanya ganti untung tanah dan tanamannya diganti untung,”pintanya.

BERITA LAINNYA

LEAVE A REPLY

Masukkan komentar anda!
Please enter your name here
Captcha verification failed!
CAPTCHA user score failed. Please contact us!

- Advertisment -
Google search engine

Berita Populer